Sebuah tim peneliti dari Universitas Tokyo baru saja mengembangkan jenis kaca baru yang pada akhirnya dapat memungkinkan produsen ponsel membangun handset seperti iPhone X atau Galaxy Note 8 dengan penutup belakang yang tahan terhadap benturan.

Meskipun panel kaca terlihat jauh lebih baik daripada logam atau plastik, ia memiliki masalah besar: kaca mudah pecah, dan terkadang kejadian yang tidak menguntungkan ini tidak dapat dihindari dengan bantuan penutup pelindung rata-rata.

Untungnya, penemuan baru-baru ini oleh tim Jepang mungkin akan menyingkirkan masalah ini lebih cepat dari yang diperkirakan.

Seperti yang sering terjadi dengan penemuan hebat, materi baru ditemukan secara tidak sengaja.

Menurut The Guardian, “Sifat kaca polyether-thioureas ditemukan secara tidak sengaja oleh siswa sekolah pascasarjana Yu Yanagisawa, yang sedang mempersiapkan bahan itu sebagai lem.”

Bila permukaan polimer ini mengalami retakan, pengguna hanya perlu menekan tepi selama 30 detik pada 21 derajat celcius. Begitu celah “disembuhkan,” hanya butuh beberapa jam agar kekuatan asli material kembali.

Awal tahun ini, para periset di University of California juga mengembangkan bahan polimer yang dapat menyembukan diri yang bisa meregang 50 kali ukuran aslinya dan membutuhkan 24 jam untuk menyembuhkan retakan.

Namun, jenis kaca penyembuhan diri berdasarkan bahan yang ditemukan oleh tim dari Universitas Tokyo yang kami sebutkan di atas menjanjikan untuk memberikan hasil yang lebih baik lagi.

Ini hanya tinggal soal waktu, suatu saat kita akan melihat cover kaca bergaya Apple iPhone X pertama dengan kemampuan penyembuhan diri.

Sumber: The Guardian.
Sumber http://www.elppas.com/